Home > Tips and Tricks > Kiat & Trik untuk Membuat Video Anda Terlihat Lebih Profesional

Kiat & Trik untuk Membuat Video Anda Terlihat Lebih Profesional

Jika Anda ingin membuat video yang menarik perhatian, Anda harus lebih dari sekadar orang yang memegang kamera. Ketika kita berbicara tentang pembuatan video profesional dan halus, itu tidak serumit kedengarannya. Dengan alat dan editor video yang tepat, Anda dapat membuat video yang menarik untuk memikat pemirsa. Jika kita berbicara tentang bisnis, 84% konsumen mengharapkan lebih banyak konten video dari merek.

Kiat & Trik untuk Membuat Video Anda Terlihat Lebih Profesional – Image by Pixabay

Namun, berinvestasi dalam peralatan videografi mahal tidak diperlukan untuk membuat video yang dipoles dan terlihat profesional. Anda perlu mengikuti beberapa tip sederhana sebagai pemula untuk membantu Anda memulai ke arah pembuatan video. Baik Anda membuat film dokumenter produksi kelas atas atau sekadar membuat video media sosial, atau vlog YouTube untuk audiens Anda, ide pembuatan video profesional ini akan berguna. 94% pemasar mengatakan video membantu pengguna mereka untuk memahami produk atau layanan.

1. Gunakan Latar Belakang yang Tepat Latar

belakang video Anda memiliki pengaruh yang kuat pada kualitas keseluruhannya, dan juga dapat membantu Anda menyampaikan pesan yang tepat. Selanjutnya, latar belakang Anda akan memperkuat citra merek Anda.

Pastikan warna latar belakang dan latar depan saling melengkapi, apa pun jenis latar belakang yang Anda gunakan. Anda dapat menggunakan tampilan luar atau ruang kantor atau rumah Anda sebagai latar belakang. Jika Anda memilih tempat seperti itu, pastikan tempat itu bersih dan tidak mencolok. Tirai dan layar hijau adalah bentuk yang paling sering dari latar belakang palsu. Layar hijau adalah pilihan yang sangat baik karena memungkinkan Anda untuk mengisi latar belakang dengan hampir semua hal.

2. Pilih Alat Pengeditan Video yang Baik

Salah satu cara terbaik untuk membuat video sederhana dan mentah Anda menjadi video profesional dan halus yang menarik pemirsa target Anda adalah dengan menggunakan program dan alat video yang tepat. 58% pemasar menggunakan perangkat lunak profesional untuk membuat video. Dengan editor video, Anda dapat membuat video online, memberi sentuhan unik, mengedit bagian tepi yang kasar, dan membuatnya rapi untuk pengguna akhir Anda.

Anda memerlukan alat yang membuat pengeditan menjadi sederhana, terutama untuk pemula, sekaligus memberikan hasil yang diinginkan. Sebagian besar pemasar tidak memiliki waktu, keahlian, atau uang untuk mempelajari cara menggunakan perangkat lunak pengeditan, jadi carilah alat pengeditan khusus pemasaran yang mudah digunakan. Pilihan terbaik akan mencakup sejumlah besar template drag-and-drop untuk berbagai persyaratan pemasaran.

3. Pilih Petir yang Tepat

Menggunakan pencahayaan untuk bercerita adalah salah satu kunci terpenting untuk menghasilkan video yang terlihat profesional. Cobalah untuk berhati-hati dengan pencahayaan Anda selama proses brainstorming.

Kualitas visual keseluruhan video Anda secara langsung dipengaruhi oleh pencahayaan. Jika Anda akan merekam video di luar ruangan, pagi atau sore hari adalah waktu terbaik untuk melakukannya karena bayangannya tidak terlalu keras. Karena pencahayaan alami yang dramatis dan lembut, sangat ideal untuk sinematografi dan fotografi. Jika Anda berniat membuat konten video di dalam ruangan, Anda mungkin perlu berinvestasi dalam beberapa lampu kerja.

4. Penempatan Kamera yang Tepat

Salah satu kesalahan umum yang dilakukan pemula adalah mengabaikan pentingnya panjang fokus dan jarak kamera. Jika lensa kamera tidak ditempatkan atau disetel dengan benar, subjek dapat kehilangan kualitas, dan ini akan memengaruhi tampilan pemandangan. Jadi, saat membuat video, jangan pernah meletakkan kamera Anda terlalu dekat dengan subjek.

Triknya di sini adalah menempatkan kamera beberapa meter jauhnya dan perlahan-lahan memperbesar ke titik fokus. Namun, sebelum Anda mulai melakukan zoom dengan kamera Anda, ingatlah bahwa Anda harus melakukannya secara optikal daripada digital, karena hal itu dapat mempengaruhi kualitas video Anda, membuatnya terlihat pixelated.

5. Pertahankan Kamera Stabil

Anda tidak ingin bidikan Anda terlihat goyah, baik Anda sedang merencanakan, mengeksekusi bidikan derek, atau membolak-balik dari sisi ke sisi. Selain membuat materi Anda tampak seperti video rumahan, hal itu dapat menyebabkan mabuk perjalanan pada pemirsa Anda. Sangat penting untuk memiliki permukaan yang stabil.

Setelah Anda menyiapkan kamera, jangan pindahkan kecuali diperlukan. Perlakukan kamera Anda seolah-olah itu adalah secangkir kopi penuh saat panning atau zooming diperlukan. Pertahankan kecepatan Anda secara konsisten dan hindari jeda yang tiba-tiba.

6. Memilih Fokus Manual

Meskipun fitur fokus otomatis kamera Anda bisa sangat berguna, fitur ini juga dapat merusak rekaman Anda jika masuk dan keluar dari fokus saat mencoba mengidentifikasi subjek Anda dalam situasi cahaya redup. Caranya adalah dengan memanfaatkan kunci fokus smartphone Anda atau beralih ke fokus manual pada kamera standalone Anda sehingga Anda dapat mengatur fokus dengan mata Anda.

Pengaturan fokus manual memungkinkan Anda untuk menambahkan efek kreatif ke film Anda, seperti menggunakan teknik fokus rak untuk mengarahkan perhatian pemirsa ke item yang berbeda secara berurutan. Ketika digunakan dengan benar, ini mungkin merupakan teknik naratif yang sangat efektif.

7. Fokus pada Aturan Komposisi

Satu hal yang dianjurkan oleh setiap editor dan pembuat video adalah – menggunakan aturan sepertiga, yaitu, membagi bingkai menjadi tiga pertiga kotak, dan persimpangan akan menjadi lokasi ideal untuk subjek Anda. Tatapan subjek Anda harus berada di garis atas bingkai.

Banyak orang secara naluriah menempatkan subjek di tengah bingkai, tetapi ini bukan keputusan yang ideal karena sepertiga bagian atas bingkai akan kosong.

8. Membuat Video dalam Urutan

Untuk menampilkan cerita terbaik di layar, memotret dalam urutan adalah suatu keharusan, itulah sebabnya sinematografer papan atas menganggap urutan sebagai kriteria yang diperlukan untuk pembuatan video.

Selain itu, ini akan membuat penceritaan dan pengeditan video Anda menjadi mudah. Urutan harus ada di semua bidikan Anda: luas, sedang, dan ketat. Buat setiap klip setidaknya sepuluh detik, dan jangan lupa untuk menyertakan bidikan transisi saat mengedit dan menyusun video Anda secara profesional.

Penutup

Pastikan video Anda tampak profesional jika Anda ingin menarik konsumen baru dan menarik minat pemirsa Anda. Dan, seperti yang Anda lihat, tidak perlu membuang banyak uang atau waktu untuk mencoba membuat video pemasaran profesional. Anda dapat membuat konten yang berbicara, mewakili bisnis Anda, dan menarik pemirsa dan pembeli Anda dengan mengikuti tips yang disebutkan di atas saat menyiapkan perekaman dan pengeditan.

Ingatlah bahwa konten video yang kuat dapat membantu Anda meningkatkan konversi dan otoritas merek, jadi ini akan sangat berharga!

Silahkan Share Artikel Ini:

About Dedy Akas

Orangnya biasa saja, menerima apa adanya, akan tetapi kritis ketika berusaha. Silahkan Bookmark this page (Ctrl+D). Website ini mampu loading, walaupun koneksi internet lambat. Jangan lupa untuk memberikan kritik, saran dan komentar. Article and Content Protected by DMCA. Terima kasih telah berkunjung. Salam, Dedy Akas Website

Check Also

Tabungan Emas Syariah - Image by Syariah Bukopin

Tips Disiplin Menabung Agar Keuangan Jadi Lebih Sehat

Setiap orang pastinya memiliki tujuan keuangan jangka panjang, diantaranya adalah mandiri secara finansial, apapun yang …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *